Test Footer

Sabtu, 29 Desember 2012

Tuhan Yesus memberikan Bunda Maria menjadi ibu bagi murid- murid-Nya ( Bgn 4 )



Selanjutnya, alasan yang sangat kuat mengapa kita menghormati dan mengasihi Bunda Maria sebagai ibu, adalah sebab Tuhan Yesus menghendakinya demikian. Sesaat sebelum wafat-Nya, Tuhan Yesus memberikan Bunda Maria kepada Yohanes, murid yang dikasihi-Nya. �Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya disampingnya, berkatalah Ia kepada  ibu-Nya, �Ibu, inilah anakmu� kemudian kata-Nya kepada murid-murid-Nya, �Inilah ibumu!�/ Behold, your mother! Dan sejak itu murid itu [Yohanes] menerima dia [Bunda Maria] di dalam rumahnya.� (Yoh 19: 26-27) Kita ketahui bahwa pesan ini adalah salah satu dari ketujuh perkataan Yesus sebelum wafatNya dan pastilah ini merupakan pengajaran yang penting. Gereja Katolik selalu memahami ucapan tersebut, sebagai kehendak Yesus yang mempercayakan Ibu-Nya kepada kita semua para murid-Nya, yang diwakili oleh Rasul Yohanes. Sama seperti Yohanes Pembaptis menyebutkan sesuatu yang penting tentang Yesus dengan berkata, �Lihatlah Anak Domba Allah�/ Behold, the Lamb of God (Yoh 1:29) untuk diterima sebagai kebenaran bagi semua umat beriman; maka Tuhan Yesus juga menyebutkan hal yang penting tentang Bunda Maria, dengan berkata kepada para murid-Nya,� Inilah ibumu!�/ Behold, your mother!, agar kita umat beriman juga dapat menerimanya sebagai kebenaran. Ya, Bunda Maria adalah ibu kita, sebab Tuhan Yesus memberikannya kepada kita umat beriman, untuk kita kasihi, kita hormati dan kita teladani. Sebab dengan menerimanya sebagai ibu, kita dapat belajar untuk mengikuti teladan imannya sampai akhir; agar kitapun dapat masuk dalam Kerajaan-Nya dan beroleh mahkota kehidupan.


CATATAN KAKI:
  1. lih.Konsili Vatikan II tentang Gereja, Lumen Gentium 53 [?]
  2. St. Irenaeus, Against Heresies, 189 AD, 3:22:24 [?]
  3. Lihat Lumen Gentium 56, S. Ireneus, �dengan taat Maria menyebabkan keselamatan bagi dirinya maupun bagi segenap umat manusia� Maka � para Bapa zaman kuno, � menyatakan bersama Ireneus: �Ikatan yang disebabkan oleh ketidak-taatan Hawa telah diuraikan karena ketaatan Maria; apa yang diikat oleh perawan Hawa karena ia tidak percaya, telah dilepaskan oleh perawan Maria karena imannya� Sambil membandingkannya dengan Hawa, mereka menyebut Maria �bunda mereka yang hidup�. Sering pula mereka (St. Jerome, St. Agustinus, St. Cyril, St. Yohanes Krisostomus, St. Yohanes Damaskinus) menyatakan: �maut melalui Hawa, hidup melalui Maria.� [?]
  4. John R Willis, S.J. ed., The Teachings of the Church Fathers, Ignatius Press, San Francisco, 2002 reprint, edisi asli Herder and Herder, New York, 1966 h. 356 [?]
  5. John 2:4, RSV Bible, �Woman, what have you to do with me? My hour has not yet come.� Diterjemahkan di dalam bahasa Indonesia, �Mau apakah engkau dari pada-Ku, ibu? Saatku belum tiba.� [?]
  6. John 19:26-27, RSV Bible, �When Jesus saw his mother, and the disciple whom he loved standing near, he said to his mother,�Woman, behold, your son!� Then he said to the disciple, �Behold, your mother!� diterjemahkan di dalam bahasa Indonesia: Ketika Yesus melihat ibu-Nya dan murid yang dikasihi-Nya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibu-Nya, �Ibu, inilah anakmu!� Kemudian kata-Nya kepada murid-muridNya: �Inilah ibumu!� [?]
  7. Rev 12:1-2 RSV Bible, �Then God�s temple in heaven was opened, and the ark of his covenant was seen within his temple�. And a great portent appeared in heaven, a woman clothed with the sun, with the moon under her feet, and on her head a crown of twelve stars�. Terjemahannya: Maka terbukalah Bait Suci Allah yang di sorga, dan kelihatanlah tabut perjanjian-Nya di dalam Bait Suci itu �. Maka tampaklah suatu tanda besar di langit: Seorang perempuanberselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya. [?]
  8. Paus Yohanes Paulus II, Redemptoris Mater 18 [?]
  9. lih. Paus Pius XII, Konstitusi Apostolik, Munificentissimus Deus, 39 [?]
  10. Paus Pius XII, Munificentissimus Deus, 40, lihat juga definisi dari dogma Maria diangkat ke surga yang disebutkan oleh dokumen yang sama, alinea 44: ��. dengan kuasa dari Tuhan kita Yesus Kristus, dan dari Rasul Petrus dan Paulus yang terberkati, dan oleh kuasa kami sendiri, kami mengumumkan, menyatakan dan menentukan hal ini sebagai dogma yang diwahyukan Tuhan: bahwa Bunda Tuhan yang tidak bernoda, Maria yang tetap Perawan, setelah menyelesaikan tugas nya di dunia, diangkat tubuh dan jiwanya ke dalam kemuliaan surgawi.� [?]
  11. lih. Lumen Gentium 62 [?]
  12. lih. Lumen Gentium, 63 [?]
  13. Origen, Commentary on John I,4, 23, PG 14, 32 [?]
  14. St. Ephrem, Hymn 3 on the Birth of the Lord, v.5., ed. Lamy, II, pp 464 f [?]
  15. St. Augustine, De sancta virginitate, 6 (PL 40, 399) [?]
  16. Paus Pius X, Ad diem illum Laetissimum [?]
  17. Luther Works, (Weimar edition), 29:655:26-656:7 [?]
  18. Luther Works, (Weimar edition), 11:224:8 [?]

Source : katolisistas.org Renungan Iman

0 komentar :

Poskan Komentar

Blogroll